Rumahku Istana-nya

Posted: Juli 22, 2009 in Artikel, Refresh, Untukmu
Tag:, ,

PhotobucketSetelah melalui negosiasi panjang nan alot dengan pemborong dan isi kantong, akhirnya terealisasi juga awal perencanaan pembangunan rumah ini. Dengan total luas tanah 140 m2 yang berada di dalam gang “bukan di perumahan” plus dekat dengan kampus maka dipilihlah model “minimalis” dua lantai dengan lantai atas digunakan sebagi tempat kost (khusus putri) berisi lima kamar tidur, sedangkan lantai bawah dipergunakan untuk tempat tinggal dengan dua kamar reguler dan satu kamar tidur utama. Berhubung tanah yang di beli telah tebangun rumah dan masih ditempati oleh sang pemilik, maka mau dan harus mau pekerjaan awal pembangunan harus menunggu kembali sekitar dua minggu lamanya, memberi kesempatan kepada pemilik rumah terdahulu untuk mencari lokasi hunian barunya.

Selama dua minggu menunggu ternyata tidak sesantai yang kami pikirkan, banyak yang harus di siapkan, mulai dari pengurusan pajak pembelian, pindah nama sertifikat kepemilikan, IMB, ijin tetangga karena pasti akan banyak sekali kebisingan dan gangguan debu tentunya, banyak dee yang harus di urus, termasuk juga koordinasi dengan sang “arsitek” demi tercapainya kesepakatan “terjemahan” ide kami. Setelah pontang panting kesana-kemari tak terasa dua minggu telah terlewati, dan berbagai macam pengurusan sudah mulai selesai.

Tibalah hari yang ditungu-tunggu, pada tanggal 27 Juni 2009 dimulailah awal pekerjaan dengan penggalian pondasi dan pembongkaran rumah lama. pekerjaan ini tidak membutuhkan waktu lama, beberapa hari kemudian besi pondasi sudah mulai terpasang, karena memang pembuatan besi sloof ini sudah dimuali sejak dua minggu sebelum rumah di bongkar, agar lebih menghemat waktu pengerjaan jadi pembuatan besi sloof dilakukan jauh jauh hari sebelumnya.

Luas tanah yang tak seberapa “luas” ini membuat kami harus panadai-pandai mensiasati ruang demi ruang terutama untuk kamar kost di lantai dua, Harus bisa memberikan kenyamanan yang baik, tidak terkesan sempit biar yang tinggal betah. Karena luas banguan kami tidak memakai seluruh tanah yang ada, untuk lantai bawah luas bangunan termasuk teras sekitar 118 m2 (gambar denah ada di bawah), dan utuk lantai dua luas bangunan hanya sekitar 110 m2 “kurang lebih” bahkan bisa kurang dari itu (gambar denah ada di bawah). Ternyata biaya membangun rumah itu tergantung luas bangunan yang akan di bangun, semakin luas bangunan nya semakin mahal juga biaya pembangunannya jadi mau dan harus mau kami putar otak mensiasati denah ruangan agar terasa asri dan menyenagkan.

Untuk akses ke lantai dua, digunakan tangga putar dari besi untuk menghemat ruang, dan diletakkan di samping luar agar tidak menggangu kenyamanan penghuni rumah bagian bawah, penambahan pagar tersendiri di samping rumah untuk keluar dan masuk para penghuni kost akan dilakukan. Dengan begitu para “penunggu” di Lt 1 tidak merasa terganggu privasinya, dan penghuni kost tidak merasa canggung untuk keluar masuk. Pengaturan jendela dan fentilasi juga ditata sedemikian rupa agar dapat memberikan akses seluas luasnya untuk kelancaran arus udara masuk dan keluar,  hasilnya ruangan akan terasa tetap segar dan tidak lembab.

Hari ini (20 juli 2009) pengecoran DAK sudah selesai, masih harus menunggu dua minggu lagi untuk megeringkan cor-an nya, dan melanjutkan pembangunan pada lantai dua. lantai satu yang sudah mulai “berwujud” memberikan kesenangan yang luar biasa, bagai melihat jabang bayi di dalam perut sang Bunda dengan USG, mereka reka bentuk sang jabang bayi sambil menunggu detik-detik kelahirannya.

Melihat perkembangan-nya, jadi tak sabar ingin segera melihatnya berdiri dengan “tegak”. Merasakannya, menyentuhnya dengan lembut, mencium aroma wangi cat yang baru kering, dan yang paling utama adalah mendengar derap langkah kaki anak-anak kost di atas, sebagai tanda pemasukan bulanan tambahan, dan pengisi tabungan yang sudah mulai kering kerontang…

Masih harus menunggu sekitar dua bulan untuk dapat bersatu dengannya, masih harus berharap-harap cemas akan hasilnya, dan masih banyak hal yang harus di lakukan untuk menjadikannya “layak”. Semoga rumah ini menjadi bermanfaat bagi kami, dan memberi manfaat yang baik bagi lingkungan sekitar. Doakan Kami..!! ^_^

*Untuk denah lantai atas ada perubahan pada posisi kamar tidur, ada penambahan satu kamar tidur lagi ,  dari empat jadi lima kamar tidur.

* Lantai dasar (LT 1)  tetap pada perencanaan semula

*perubahan pada LT 1 hanya pada peletakan ulang tangga putar, menjadi di samping bukan lagi di tengah.


123 Bawah

Komentar
  1. cimmiw mengatakan:

    daerah mana ?

    Di daerah jakarta timur pelosok-pelosok ^_^

  2. Budi Hermanto mengatakan:

    Wew..
    Perencanaan yg matang..
    Smoga semua lancar ya mas..😀

  3. Seno mengatakan:

    Wow, selamat menunggu pindah ke istana🙂

  4. endar mengatakan:

    selamat mas bagus banget desain rumahnya
    semoga harapannya terwujud

  5. HumorBendol mengatakan:

    Alhamdulillah bang
    Wah…jadi pengen neh..
    Semoga krasan, aman, tentram
    Amin

    Aminn!! Makasih ^_^

  6. Sawali Tuhusetya mengatakan:

    rumah adalah syurga kita, di situlah kita bisa berbagi kebahagiaan bersama keluarga. semoga cepet klar, beres, lancar, dan selamat utk menjadi syurga idaman bagi segenap keluarga tercinta, mas adam, saya doakan!

    “Makasih Banyak atas Doa nya Jazakumullah ^_^”

  7. olip mengatakan:

    semoga lancar yaaaa

    Makasihh..^_^”

  8. Sarah Luna mengatakan:

    Mau juga dunk di bikin in desain buat rumah saya juga…

  9. cebong ipiet mengatakan:

    semoga bermanfaat ya

  10. achmad sholeh mengatakan:

    Selamat atas pembangungan rumahnya mas

  11. achmad sholeh mengatakan:

    Selamat Bro Atas pembangunan Rumah barunya semoga bisa menjadi tempat yang indah bersama keluarga

  12. kucingkeren mengatakan:

    wuahhh…capek banget lho nglakonin bangun rumah itu.. sing sabar ya…semoga cepet selesai

  13. Kuliah Gratis mengatakan:

    Wah keren banget rancangannya

  14. rismaka mengatakan:

    Denahnya bagus mas.. Mas orang arsitek ya?

  15. thevemo™ mengatakan:

    Arsitek ya mas?

    “Bukan Arsitek.. Sama sekali buka, ada yang gambarin ko.. Cuma ide dasarnya dari kita ^_^”

  16. geRrilyawan mengatakan:

    wah…sedang membangun rupanya. semoga lancar.
    dapat anak kos yang baik-baik hehehe…

  17. Aldy mengatakan:

    Salam Kenal Mas,
    Sayang mas cuma nampilkan dennahnya saja tidak sekalian dengan tampak ( samping-depan ). Ada satu kepercayaan dikalangan ahli fengsui ( pasti china ?), bahwa pintu kamar mandi sebaiknya tidak berhadapan langsung dengan tempat tidur. Dan ini saya lihat pada dennah lantai I. Maaf mas, ini hanya Ilmu Feng/Hons Sui. Kalau saya pribadi memang lebih mengutamakan fungsi. Btw, selamat menempati rumah baru.

  18. Aldy mengatakan:

    Maaf, ada yang salah lihat, ternyata tampak depannya, bergaya full simple minimalis.

  19. Ria mengatakan:

    hehehehe judul postingannya mirip2 dengan judul postinganku😀 beda akhiran NYA dan KU aja😀

    Sukses buat rumahnya ya Dam😉

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s